Pohon Manggaku…

pohon-manggaku2

Saat ini aku ingin bercerita tentang pohon mangga didepan rumahku. Aku menanamnya sekitar 5 tahun lalu.. Saat itu aku hanya menyuruh pak becak langganan anakku untuk membelikan bibitnya.
Tahun berganti tahun ketika pohon mangga di rumah-rumah tetangga mulai berbuah, pohon manggaku hanya bertambah tinggi saja
Setelah penantian bertahun akhirnya mulailah berbagai upaya aku lakukan. Ada yang menyarankan agar kulit batangnya dilukai tetapi hal itu tidak membuahkan hasil apa-apa. Kemudian ada yang menawari pupuk tertentu.. Lha kok malah yang muncul daunnya lebar banget….

Beberapa bulan kemudian muncullah sekelompok kecil bunga-bunga pada pucuknya, tapi aneh.. rontok begitu saja.. Musim mangga berikutnya.. muncul bunga yang agak banyak.. tapi sekali lagi hanya ada 2 buah calon buah yang terbentuk dan begitu mencapai ukuran sejempol sudah rontok..Tahun lalu, bunga yang muncul lebih banyak…dan buahpun bisa mencapai ukuran segenggaman tangan anak kecil..dan tidak bisa lebih besar lagi..Stop ukuran segitu.. kulitnya juga tidak kencang menandakan buah itu belum masak..tapi kenapa tidak bisa besar ya?
Penasaran aku coba.. rasanya… ihhh… bukan hanya asem tapi emang nggaak enaaaak banget…!

Banyak yang menyarankan agar pohon itu ditebang saja, dan ada juga yang menyarankan aku segera menanam pohon pengganti disampingnya sehingga bila sudah agak besar aku bisa menebang pohon itu…
Ehmm tapi sampai saat ini tak satupun hal itu aku lakukan….
Pohon ini telah ada sejak lama, sudah menjadi bagian dari rumah ini..aku merasa pohon ini sudah menjadi bagian dari ceritaku…

Memang pohon ini tidak sempurna.. Dia tidak bisa memberikan aku buah yang sebenarnya aku suka sekali memakannya… Tapi dia telah memayungi kami, melindungi kami dari terik sinar matahari saat musim kemarau.. Dia telah memberi oksigen bagi kami sehingga rumah ini selalu segar. Dia juga menjadi tempat bercengkrama burung-burung liar sehingga pagiku indah dengan kicauan mereka.. dan dia juga melindungi beberapa pot aglonema kesayanganku..Terakhir ahh entahlah.. tanaman markisa yang kuletakkan sembarangan saja agak jauh dari pohon itu akhirnya menemukannya sebagai tempat rambatan……

Ahh…. pohonku manggaku memang tidak sempurna…Dia tidak bisa memberikan buah yang manis, tapi dia telah memberi banyak, banyak sekali bagi kami.. Tidak adil rasanya menebangnya begitu saja hanya dengan alasan untuk mendapatkan yang baru yang lebih sempurna….

27 thoughts on “Pohon Manggaku…

  1. pagi, Mbak..

    wah, mata saya dimanjakan dgn layout yg cerah di blog mbak iniπŸ™‚ dan, tertegun mndapati ada nama sya di blogroll. sya link jg blog mbak yaa..πŸ˜€

    Sya jg ska pohon mangga. dirumah sya dipelosok Ciamis sana, terdapat 5 phon mangga yg sdh berusia puluhan tahun. selain hobi memakan buahnya, sya jg ska berlama2 berdiam di dahan2nya. dgn harapan muncul ide2 segar dn menyegarkn kmbali semangat mengarungi hidup…πŸ˜€

    Iya mohon maaf, saat itu saya berkunjung dan saya suka sekali dengan tulisan-tulisannya. Jadi saya segera link saja tanpa permisi, mohon maaf ya karena saya memang baru didunia blogger ini…

  2. kacian deh…. kenapa gak nanam semangka aja, nanti bisa berdaun sirih… πŸ™‚ (kaya lagunya broery…).

    Duh Kang Uzi (boleh saya panggil gitu? kan temennya Kang Kabayan?) kalau semangka berdaun sirih sudah ada yang nanam, tu my sister Tanti. Coba lihat deh..!

  3. eh, ada yang kelupaan nih. ada oleh-oleh dari bekasi sekeranjang mangga …. tapi ya gitu deh,… assseeemmm abis….πŸ™‚

    Ih.. asem ya? enaknya dirujak… tu ada yang pesta rujak di pekarangannya mas Nug… Eh Kang Uzi, sandalnya kemaren jangan-jangan ketuker sandalnya Abi.. Whaaa, hati-hati Kang.. itu sandal bertuah lho…

  4. udah coba di jampi2 blom mbak….
    hehehehe kali aja berbuah…

    atau di kawinkan dengan yg berjenis kelamin beda? *emangnya hewan…kikikiki :P*

    kalau udah berbuah aku minta yang mengkal mbak biar bisa dijadiin rujak…hehehehehe

    Ya itu Ria, nggak bisa mengkal, jadi tetep aja daging buahnya putih… gimana sih rasanya.. sengir.. ihh pokoknya kayak commentnya Anang KD.. nggaaaak uenaaaaak..! Gak bisa dirujak.. Itu KAng Uzi bawa banyak dari bekasi.. asem semua juga..

  5. mmm….
    bayangin dulu ah jadi pohon mangganya…
    Ya…ya..ya.. saya tahu mbak alsananya… Mbak e… belum transfer uang coklatnya ke aku kan, Padahal coklatnya udah abis dibagikan vira ke teman-temannya hi..hik..hikkπŸ˜€
    trus somay yang kemarin juga belum di bayar…πŸ˜€

    ehmmm…mmm Ikut bayangin Abi jadi pohon mangga… Ih geli, dirambati batang markisa….
    Iya.. ntar kalau panen mangga aku bayar pakai manggaku itu deh .. semuanya.. sepohon buat Abi semua…
    Eit, tapi jangan dibuat main lempar-lemparan sama Mas Nug ya? itu mangga keras banget…kayak batu..ntar kena jadi berabe, mending pakai jeruk mandarinnya Ria aja..:D

  6. Mampir nih mbak…sabar aja dengan pohon mangganya ya mbak, dan sepertinya riwayat pohon mangga mbak ini sama persis dengan riwayat pohon mangga di samping rumah saya..kemaren sempat berbunga dan muncul bakal buah trus rontok lagi..bosan liatnya gitu terus diancam aja mau di tebang karena tidak ada gunanya juga…akhirnya pohon itu berbuah juga..takut diancam kalee….salam kenal dari kami

    Wah… besuk berarti saya harus pasang muka serius dan galak sambil bawa golok kalau pinjem kumisnya pak Raden dan bilang pada pohon manggaku.. KALAU KAMU GINI TERUS AKU TEBANG LHO!πŸ˜€
    Salam kenal juga Dhanny…terimakasih sudah berkunjung.. Mohon maaf mangganya nggaak ueenaaaak ya?

  7. Katanya mbak…katanya….daun-daunnya musti dikurangi, tapi sebelum musim buah sehingga pas musim buah, pohonnya konsentrasi untuk menghasilkan buah. Trus ntar kalo udah buah, katanya jangan dihabiskan semua, ada yang harus diamalkan untuk pejalan kaki yang lewat supaya berbuah lagi katanya. Ini Katanya lhoo..

    Gitu yha….? Yha.. salah deh aku…! kemaren bukan daun-daunnya, tapi dahan-dahannya aku habisin….! trus tentang buahnya…. Nggak pernah diambil malah.. dibiarin saja.. padahal banyak lho… ada kalau 6 biji..(selain cuma dikit, adanya dipucuk, siapa juga mau makan, wong penampilannya saja nggak menarik blasss!)πŸ˜€

  8. mangga muda kan ga boleh banyak dikonsumsi oleh ibu2 yg sedang hamil muda.Ada kandungan zat yg bisa mengakibatkan anak menjadi autis..
    btw emang sopo sing lagi hamil??!!!ga nyambung blass komentare…wekekekkkekk……
    senenganku sing jelas mangga muda itu…yuuukkk rujakkan…duhh..bikin ngiler ajah!!!

    Lho iya tho Tya? Whaaa… Harus bikin pengumuman gede-gede nih dibawah pohon manggaku…
    Ihhh … siapa juga yang mau.. Iya nek cuma asem..wong manggaku itu rasanya seenggiiir gitu.. dirujak yha gak enak polll.. tapi Kang Uzi bawa banyak kok Tya. jadi Yuk dateng aja kerumahku.. bisa rujakan dibawah pohon mangga..

  9. kayaknya nih, masih postingan yang kemarin deh.. (komentarku aja ada dua..). tapi kok aku balik lagi ke sini, waduh jangan-jangan kena penyakit kangen nih…. (kabur ah, sebelum yang punya mangga marah… :))

    Wah penyakitnya akibat virus dari manggaku kali ya? gak pa-pa Kang Uzi.. Kopi tubruknya masih ada kok…

  10. Mangga nmapaknya enkanya dibuat jus kali ya….Seger2….πŸ˜€

    Whaaalaaah.. Ni pasti gara-gara layout blog yang bercerita tentang makanan sehingga semua pada kepingin makan… Whaaa, jangankan dibuat juice Mas, dirujak aja nggak bisa…Ntar deh aku post tentang makanan yang enaaak.. Mohon maaf ya temen-temen, kesini disuguhi mangga yang hanya bisa dibuat main lempar-lemparan..

  11. Aaaoooooo… ^.^

    Lam kenal yang mba,
    Makasih dah mampir kesaung de dan dah goreskan commnet jugaπŸ™‚

    Oya, dirumah de juga ada pohon mangga lho dan de akan bikin postingan juga dech…..so, mampir2 lagi kesaung de ya mbaπŸ˜€

    Makasaih kembali De… Eh De pohon mangganya tpi enak kan? Kalo panen kirimin ke Jember ya De…? Manggaku gak enak, Kang Uzi bawa dari bekasi juga asem.. Gak usah dikirim ke Abi.. ntar dibuat main lempar-lemparan tuh…

  12. waduh, salah masuk rumah nih….. kok pagi-pagi kesasar kesini lagi yah..?? padahal mau cari duren montong…. biar, tanggung. yang punya rumah juga kelihatan belum bangun ini……

    Tuh kan, beneran kangen..? Ah bercanda aku tahu Kang Uzi cuma pengen lihat sate ayamnya sudah mateng apa belum kan? Kang enaknya undang temen-temen nggak ya?

  13. Tukaran link..boleh gak?

    Boleh-boleh, silahkan.. tukeran sandal jepit yang nggak boleh.. Apalagi kalau punya Abi, wih takut..ada tuahnya..bisa kena kutukan..

  14. ya…ya…ya ketahuan deh, kalau mau nengokin sate ayamnya. kita undang temen-temen yang lain, terutama abi,… ntar nangis lho kalau kehabisan satenya…..

    Abiii, Adeee, Ria, Mas Nug, Dee-dee, Rabin, Fahri (ssssttttt ada new comer, dari Ayat-ayat Cinta niiiee) dan semua yang tidak bisa aku sebut satu persatu (whaalaaah !) Sate-sate…!

  15. tulisannya dalem banget deh ..
    tapi terus baca komen no.1 jadi penasaran, dan eh… kayaknya ada yg mirip di blogrollnya… tapi kok di coret?
    jangan dicoret ah …nanti saya taut juga linknyaπŸ™‚

    Ihhh.. Mas Cahyo sama Rabindra ternyata lupa.. Setelah aku cek-cek darimana aku bsa link alamatnya ternyata kalian pernah berkunjung kesini long…long..long… time ago..
    Trus aku ni gaptek habis, jadi yang nyoret-nyoret itu bukan aku.. Nggak tahu siapa.. Mungkin ada temen-temen pada iseng coret-coret Mas..

  16. Pohon mangga yang sudah sukses memberikan keteduhan dan citarasa..!

    ehmm
    *tersipu-sipu..
    Makasih ya Jeng cantikkk, sudah ngunjungi rumahku.. Yuk gabung nyate bareng yuukkk!

  17. Yee..katanya boleh tukaran link…tapi kok saya liat nama saya yang keren (narsis!) gak ada di link mbak? dah saya add tuh….
    Eh mbak..maaf nih..saya belum nyimak baik2 semua tulisan mbak. Saya mau nanya mbak dokter umum pa dokter gigi? dosen dimana? jgn2 di UNHAS? wah…mati saya..hehehe

    Iya.. Sorry-sorry masih belum sempet.. Ni sudah kan?

  18. Waduh ada pesta sate ayam ya…
    boleh-boleh ikutan donk, gratisan kan, lumayan perbaikan gizi nih…
    nanti aku undang yang lain deh mbak.. e

    Ayo-ayo semua…! ni piye tho? Pertama kang Uzi bawa mangga asem, trus bawa singkong goreng sambil goyang trus skrg nyate ayamnya Kang Kabayan……Wahhh kalo ada pesta dibawah pohon mangga terus, aglonemaku bisa rusak ni.. tak singkirin dulu ahhhh

  19. Diperlukan ketegasan dan pertimbangan yang matang dan logis sebelum membuat keputusan membiarkannya tanpa buah atau menggantinya dengan yg baru tapi lama menunggu untuk berbuah…

    Inggih Mas Koko.. kayaknya begitu.. dan Na sudah memutuskan untuk tetep mempertahankan saja… Matur nuwun sudah mau berkunjung.. Boleh saya pasang linknya ya?

  20. Berarti pohon mangga juga ‘manusia’ ada kekurangan dan kelebihannya.
    Jika nanti ada mukjizat dia berbuah, aku dibagi ya mbak.

    Trus nanti ada lagunya MANGGA JUGA MANUSIA.. hehehe..
    Buah sih sudah cuma 6 biji dan nggaaak uueeenaaak pol..! berdoa aja semoga suatu saat jadi normal dan bisa disebut buah mangga.. pasti deh aku kirim ntar..

  21. bismillah….

    malah mangga apel di rumah uvi dah berbuah lebat, eeee tak taunya umi minta tuk ditebang, padahal klo berbuah, masyaAllah, mata pun tak mau rehat memandangnya…

    tapi kmaren uvi ambil cangkokan dari mangga manalagi, di skula, klo berbuah, satu buah beratnya ada yang sekitar 1-2 kg…
    dan udah ditanem di rumah, tapi tika mo b’buah ee kena bola adek2 yang sedang mainan, dan semoga cepat berbuah…

    walhamdulillah

    Nanti kalo berbuah anter ke Jember ya Uvi..?

  22. biarpun gak berbuah tapi bisa jadi daerah resapan air kan mbak.. Kalo aku mbak nanem apapun gak pernah sukses !!! Heran…

    Katanya Ibuku itu karena tanganx panas. Yha sama dengan aku.. Nanam mangga berbuah batu hihihi

  23. Alloow Erna
    Tanpa sengaja terbaca tentang pohon Manggaku
    Mbak tertarik ingin simak dan senyum sesudahnya.
    Ada kalanya juga tetangga di perumahan kurang bersahabat
    dengan pohon rimbun meski dihalaman kita sendiri.
    alasannya sederhana, sampah daunnya.
    Tentunya pemilik lebih paham akan manfaat pohon nya.
    Sekalipun tidak menghasilkan ‘buah’ …

    ingatkan mbak akan cerita yang serupa (Dec 31’08)
    bila ada waktu, sempatkan kunjung ke
    http://dinda-kk.deviantart.com/
    di kolom berjudul SEJENAK ada karyaku:
    AVOCADO. coba click gambar tsb.
    disana mbak berbagi cerita.

    Salam hangatku selalu.

    Okey mbak.. Thanks sudah berkunjung…

  24. Kayaknya jurus kamu salah, manggamu perlu digertak tuh supaya berbuah.
    Kamu asah parang tajam-tajam, trus kamu cinvangkan pelan-pelan ke sekujur kulit batangnya dari bawak sampai atas,
    kemudian kamu mundur selangkah, trus kamu bilang gini: Kalu Tahun Depan Juga Belum Berbuah, Aku Tidak Akan Segan- segan mengayunkan parang ini kuat-kuat sampai kamu roboh…Awassssss…
    (Tapi jangan didengar tetangga, nanti kamu dikirain sudah gila)
    OK selamat mencoba.

    Trus aku malah diketawain sama burung-burung yang bersarang disitu.. Katanya, “Na..Na.. adanya malah kamu yang roboh.. bukan pohon mangganya…!”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s