A Glass of Lemon Tea

Sebelumnya mohon maaf kawan, di post yang kemaren Na ngomel panjang sekali.. Thanks juga sudah sabar ndengerin.. Sekarang nie ada lemon tea yang enak dan seger banget.. cobain deh….!

lemon-tea

Episode I.
Bicara tentang Ujian Profesi (eiit.. sudah nggak ngomel lagi kok..) aku jadi inget kejadian bertahun lalu. Saat itu UP berjalan lambat.. otakkupun mulai jenuh mencari pertanyaan yang bisa menguak seberapa kemampuan mahasiswa dalam menangani pasien.. Akhirnya ada satu hal:

Lho kelenjar sub mandibula yang teraba itu kelenjar apa?, Tanyaku.
” Kelenjar limpa dok.” Jawab mahasiswa itu
” Kok kelenjar limpa? Bener? Gimana sih? Limpa emang ada dimana?”
Mungkin tidak tahu, jenuh atau dengan bingung. Setelah lama terdiam akhirnya dia menjawab :
“ Didalam tubuh Dok..”…

Guuubraaaak…!
Ya.. iya… emang diatas piring.. emang limpa goreng punya sapi..!
Fresh kembali deh..!

EPISODE II. Baca post Abi., maka aku inget kejadian yang menimpa temenku.
Saat itu temenku sebut saja si A bingung karena lagi janjian sama suaminya untuk makan siang di sebuah resto didekat kampus, padahal ternyata kuliah molor sampai melewati jam yang ditentukan.. Celakanya hpnya juga lagi nggak ada pulsa.. Akhirnya dia pinjam and minta pulsa sebut saja si B untuk SMS suaminya, meminta suaminya untuk menunggu sekitar 30 menit lagi…. Dan setelah itu sih nggak ada kejadian apa-apa.. Namun malam hari saat B duduk santai didekat suaminya.. tiba-tiba tiiit..tiiit… dan hppun diambil sama suaminya. Ada sms masuk dari nomer tidak dikenal…..dibuka dan isinya..

”Iya sayang… gak pa-pa .. kebetulan aku juga belum berangkat kok.. Inget ya restonya namanya ABCD bukan EFGH.. okey C U there.. I love you..”

Whaaaa…..! Si suami langsung saja marah.. diem seribu bahasa.. Temenku juga bengong dan bingung ini dari siapa.. Kebetulan tadi emang dia juga pulang sore karena acara kuliah trus disambung jalan-jalan. Dia nggak inget sama sekali kejadian tadi siang…
Setelah semaleman gelisah didiemin sama suaminya, penasaran dia buka-buka Hpnya lagi, cek sent itemnya, agak lama karena banyak sekali sms yang masuk dan keluar hari ini… dan.. ehmmm ni ada sent item ke no yang tidak ada dalam phone book, dia buka dan setelah membaca isinya, wwwhaaa dia baru inget kejadian siang tadi…
Celakanya ternyata dia juga tidak punya nomer hp si A karena memang mereka juga gak begitu akrab. Akhirnya hari esuknya dia bingung cari A di kampus. Gak ketemu-ketemu sampai lama. Setelah menjalani perjuangan yang melelahkan akhirnya dia bisa juga menemukan A..
Akhirnya temenku A itu harus menelpon suami B menjelaskan semuanya. SMS replay dari suami B baru terkirim saat malam hari mungkin karena trouble di jaringan..

Whalaaaaah… ! Makanya jangan sembarangan meminjam Hp…!

EPISODE III.
Kejadian lain lagi adalah saat Forkinas III November lalu. Seminar nasional dengan 9 pembicara yang kebetulan aku jadi ketua panitianya itu.. Saat itu pembicara pertama belum juga datang, padahal acara pembukaan tadi sudah molor sekitar 20 menit.. dag..dig.dug.. hati ini… Namun sesaat selesai coffe break Prof Suhartono Taat Putra datang dengan langkah tergesa.. Pada awal beliau bicara beliau berkata ;
“Mohon maaf karena saya terlambat datang. Ini dikarenakan karena pesawat yang dicarter panitia untuk saya harus berangkat agak telat.. dan saya tidak tahu bagaimana panitia bekerja sehingga bisa memberikan pelayanan seperti ini. Aplaous buat panitia..”
Beliau berkata sambil tersenyum melihat pada saya..Saya hanya balas tersenyum dan binun…Apa sih yang dimaksud..
Setelah membagi ilmunya pada kami semua kurang lebih 1 jam, kembali beliau minta maaf karena tidak bisa memberi waktu diskusi lebih lama meski topik sedemikian menarik danmasih banyak yang mengangkat tangan ingin bicara.
. ”…… mohon maaf saya tidak bisa melayani semua karena saya sudah ditelepon oleh pilot pesawatnya…”
Begitu celetuknya…
Selidik..selidik ternyata pesawat kecil dari Surabaya ke Jember yang bisa terisi penumpang 18 orang itu ternyata saat keberangkatan beliau hanya berisi 2 orang, beliau dan satu orang lagi. Flight telat karena menunggu datangnya orang tersebut.. Perjalanan pulangnya beliau naik pesawat yang sama dan penumpangnya hanya beliau sendiri.. jadi seolah memang pesawat tersebut hanya untuk beliau..
Sesampai di Surabaya, belaiu menyempatkan sms pada saya.. ”Terimakasih panitia telah memberikan pelayanan sedemikian baik dan semoga sukses. Ini benar-benar pengalaman yang luar biasa buat saya, dan saya akan ceritakan semua pada mahasiswa dikuliah nanti”.
Satu hal lagi memang benar, bila pesen tiket jangan lupa tinggalkan nomer telpon dan anda akan dihubungi oleh pilotnya bila anda terlambat datang.. ”AYO-AYO CEPETAN PESAWAT MAU BERANGKAT !

EPISODE IV.
Cerita selanjutnya masih di FORIKINAS III itu.. Kejadian ini berlangsung saat sesi akhir seminar. Pembicara paling akhir adalah dr Arya Sidemen.. Anggota Tim Ahli International AIDS Society itu memang ramah.. Beliau memang orang Jember saja, tapi kiprahnya untuk melawan HIV sudah mendunia. Meskipun aku sebelumnya tidak pernah kenal tetapi kontak lewat telpon dan email sudah begitu akrab.. Aku melirik jam, duhh kurang 15 menit lagi waktunya dr Arya bicara, kok belumdatang ya? Spontan saya sms..
”Dok 15 menit lagi waktunya dokter bicara.. Sekarang dokter ada dimana? Apa perlu kami jemput..?”
Setelah sms kebetulan saya harus kebelakang karena ada masalah yang harus dibereskan..
Selang beberapa saat SMS dari beliau masuk
” Saya sudah ada didalam”
Sayapun kembali kedepan.. duduk disamping drg Bagus yang nanti juga memberi presentasi bareng dengan dr Arya… Wah.. drg Bagus dari tadi masih saja asyik bicara dengan temannya..
Ketika drg. Bagus menoleh pada saya langsung saja saya berkata,
” Dok, dokter Arya kok belum datang ya ? katanya sudah didalam. Nanti kalo belum datang ya nanti dokter Bagus saja duluan…”
Dan drg Bagus (drg yang ikut memerangi HIV ini) segera menjawab
” Lha ini…!”
Seraya menunjuk pada temannya yang sedari tadi ngobrol sama beliau dan beberapa kali saya berjalan didepannya. Ternyata beliau berdua itu sudah akrab dari dulu..

Whaaalaaah… tinggal saya tersipu-sipu seraya meminta maaf…

Sudah ah.. nanti saya bener-bener didaftar jadi anggota srimulat beneran.. Srimulatnya kan sudah bubar..!

27 thoughts on “A Glass of Lemon Tea

  1. ini cerita puannjaaaaang buanget,… kalau gak di stop bisa jadi novel deh….ternyata mbak erna yang drg ini dan aktifis itu, orangnya lucu abbiissss…. sehingga emang agak aneh kalau dipostingan kemarin marah-marah… he…he….

    Yha meski drg, aktifis (ehm..ehm.. aktifis blog kaliiee?), lucu habis dan manisss (hehehe) tapi kan juga gak boleh cuek sama lingkungan dan musti berpikir kritis juga kan Kang..?

  2. ngomong-ngomong itu teh jeruknya (pake bahasa indunesia ah, biar kelihatan nasionalis…) kok, gak keluar-keluar yah…… padahal tamunya juga belum banyak… jangan diumpetin dong…..😀

    Eh yha ini lupa.. plus ada cemilan ni Kang.. lumpia plus kroket. Enak deh…!

  3. Kalau di perpanjang lagi semakin menarik, apalagi djadikan novel oke banget

    Lho novel kan cerita bersambung.. kalo ini disambung lagi yha gak bakal jadi novel.. Ehm.. menarik yah ceritanya.. apalagi orangnya.. hihihi…

  4. ha…ha…ha…. jadi ketua RT aja nolak apa lagi jadi ketua srimulat….. (tapi ngomong-ngomong jadi ketua srimulat bayarannya berapa..???… -matanya langsung jadi ijo-)

    Tuh.. melarikan diri dari tanggung jawab..Kang kalo mau jadi presiden harus jadi ketua RT dulu, biar ngerti gimana hidupnya rakyat sebenarnya.. (kata Erna..)

  5. Lho bu erna belum kenalan dengan dr Arya sebelumnya? hmm.. kalo belum ya pantesan salah,
    ya udah deh bu, daripada mengulangi kesalahan kedua… kenalan dulu sama doktel mascayo …hehehe

    Sudah sering telfon-telfon dan saling kirim email tapi foto juga gak pernah lihat apalagi ketemu.. Wong beliau itu sibuk mlulu.. ehm tapi ihh maluu bener saat itu..

  6. mampir ah….mumpung lg dirumah..soale nek dikantor di lock lg sama mas IT🙂

    Wah.. aku pasti deg-degan bila yang ini berkunjung…
    Takut.. kena petirnya.. hehehe
    Masih trouble ya?

  7. selamat siang sahabat…….
    sekarang kenalkan blue dengan dokternya (jika doknya wanita hehehe.)
    salam hangat selalu

    Siang sahabat baruku Blue.. Nggak tahu kenapa comment ini barusan ketemu.. ya harap maklum lah sudah pikun…sudah sepuh hehehe..

  8. ceritanya lucu, hahaha.
    aku sedang membayangkan si istri yang suaminya baca SMS mesra tadi. kok bisa ya begitu kejadiannya?😀 ya allah… (tp kalau aku yang jadi suaminya, insya allah pengertian kok. nanya dulu baek2) ;D

    Semua yang aku tulis itu cerita nyata lho Fik.. Ehm tapi emang sering laki-laki itu menyembunyikan perasaannya, tidak bisa ngomong baik-baik (nggak tahu juga apa alasannya) dan kami-kami ini dianggap punya ilmu kebatinan yang bisa mengerti tanpa harus mendengar..

  9. uh, enaknya itu lemon tea ya …. smsnya serasa sms trio macan :p

    Bang sms siapa ini Bang.. eh eh salah ya Dik sms siapa ini Dik.. lemon teanya pasti deh enak karena diseduh dengan cinta dan disajikan dengan kasih sayang…whalaaah..

  10. hm… hihihihi… btw mbak, itu kok namaku dioret** seh ? mohon maaf mbak, sementara ni aku gak bisa nge-link friends lagi..susah..ada yang ‘cemburu buta’ , ngerasa pilih kasih lah.. jadi ya udah tak’del kabeh.. tapi insya Allah aku selalu inget nama** friend blogger sekalian. So linkku cuma blog n web publik aja. Biar gak ada yang ngerasa di-anaktiri-kan lagi (lagipula saya bukan ibu tiri hehehe)

    Iya Mascayo ya protes kok namanya dioret-oret.. yang oret-oret itu bukan aku kok, orang aku ini gaptek pol. Mungkin temen-temen yang kesini iseng aja main-main oret-oretan..

  11. mampir, ah….. kangen…. (ini jujur dari lubuk hati yang paling dalam, kalau aku lagi kangen sama ….. teh jeruknya….jiakakkkakkkkk😀😀 :D)

    Duh kok kangennya sama es teh jeruknya sih.. ? katanya cintanya tulus, gunungpun akan didaki, lautpun akan disebrangi.. ? Lah kok ternyata cintanya sama segelas minuman dingin begitu…? Wahh patah hati deh…!

  12. Wah.. jadi haus.. Pesen sekaligus 2 gelas ya Na..🙂
    Bakat buat novel sepertinya nih..
    Kalo di Blog ceritanya dipotong-potong aja Na.. biar gak kepanjangan…
    Eit.. ini kenapa pengunjung yang jadi ngomel yaa..😀

    Iya mas Nug… trims atas sarannyanya, kayaknya memang kepanjangan, sampai yang berkunjung kehausan semua ya? Eh ini arena terbuka kok, pengunjung boleh ngomel, protes, gak setuju dan boleh juga muji… hehehe.. Ya asalkan semua mengarah kepada kebaikan kan?

  13. Ceritanya menarik dan intelek, sayangnya karena dunia yang diceritain ini dunia kedokteran, aku tidak mampu menangkap suasana kebathinannya, hanya suasana fisiknya saja, karena posisi diriku saat memandang adalah dari luar ruangan (mengintip dari celah alias remote sensing), istilahnya outer space, orang yang berasal dari dunia luar.
    Tapi, menyenangkan dan memberikan pencerahan.

    Gitu ya Mas Sonny..? Whaa masih terlalu medis begitu ya? Thanks masukkannya Mas. Coba deh Na akan perbaiki pada post selanjutnya…

  14. Ping-balik: Stress…? Ayo tetap senyum dong…! « ErnaLilis’s Blog

  15. Hihihi…..ada-ada aja ceritanya. Saat ujian profesi emang mahasiswa tuh bisa jawab sekadarnya deh. Kali grogi ya mbak….. (jadi inget pas mahasiswa, pas diuji drg Sherman….grogi banget…..) bukan karena seremnya tapi karena……. (mbak Erna pasti ngerti). Hehehe

  16. Mba na….!!!!! dede mau es lemon tea-nya…….koq mba ku yang satu ini tau aja minuman papolit-nya de2 (Narsis.COM)

    eemmmm…ngomong2 jawabnya dari pertanyan ini apa mba:
    ”Lho kelenjar sub mandibula yang teraba itu kelenjar apa?, Tanyaku.

    Hehhehehe…hehehheh..he..soale de ga ngerti bllaassss mba ^.^

    Sama dong De.. Es lomen tea..
    Eh iya.. ni Mbake lupa bahwa mbake nggak lagi nulis di majalah KG Whalaah..
    *kelenjar yang dimaksud itu kelenjar limfe yang ada dibawah tulang rahang bawah kita..
    sedangkan limpa sediri kan adanya di rongga perut..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s