Stress…? Ayo tetap senyum dong…!

Siang tadi seperti biasanya Na berkunjung kerumah temen-temen tapi lain dari pada biasanya, setelah berkeliling Na jadi sedih. Ini disebabkan oleh banyaknya post yang patah hati.. Duh.. kenapa sih? Na sedih bukan lantaran solidaritas,  tapi karena Na jadi sendiri deh, Na kan lagi jatuh cinta. (whalaaah egoisnya…?)

Putus cinta..bikin kita stress kan..? Nah maka kali ini Na ingin bicara tentang stress ya? Biar kita smua nggak stress.. dan bisa tersenyum lagi…

Sebelumnya kita sepakat dulu apa sih definisi stress itu? Istilah stress memang membingungkan. Karena Na berlatar belakang medis (ceileeee…) maka pendekatan yang Na gunakan untuk medefinisikan stress adalah pendekatan medikofisiologis. Menurut pendekatan medikofisiologis, stress merupakan efek fisiologis terhadap stimuli yang mengancam. Menurut pendekatan ini stress adalah dampak dari stressor, jadi stress merupakan variabel tergantung. dan stressor tidak terbatas stressor psikis saja, seperti putus cinta itu..Stressor juga bisa dalam bentuk fisik, suara bising, udara panas/dingin, rasa sakit, hujan dan kelembaban udara.

Nah bagaimana hubungan antara stress dengan kesehatan kita…? Kita kayaknya sepakat ya kalo kita stress kita bakal gampang sakit dan orang-orang yang sering menderita gangguan emosi lebih sering sakit. Stress menyebabkan sistem kekebalan (sistem imun) menjadi rendah. Hubungan antara stress dengan timbulnya penyakit ini sudah diungkap sejak tahun 200 AD (eh AD singkatan apaan ya? Tolong dong aku dikasih tahu) oleh Galen yang mengatakan bahwa perempuan melankolis lebih rentan terhadap kanker payudara dan infeksi dibanding perempuan sanguis.

Di Era sekarang muncul cabang ilmu yang khusus mempelajari hubungan stress dengan kesehatan kita yaitu Psikoneuroimunologi (PNI). PNI didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari interaksi antara perilaku, fungsi neuroendokrin dan fungsi sistem imun.

Ilmu ini pertama kali dikembangkan oleh Ader pada tahun 1964. dan pakar yang pertama kali membawa Psikoneuroimunologi ke Indonesia pada tahun 1992 adalah Prof.Dr. Suhartono Taat Putra, dr, MS (ingat episode III pada post yang lalu...? Ya Beliaulah orangnya… ) Beliau bukan hanya dosen bagi Na tapi juga guru yang patut digugu dan ditiru..

prof-dr-suhartono-taat-putra-dr-ms1

Prof. Dr. Suhartono Taat Putra,dr.,MS.

Stress sendiri ada tiga tahap yaitu alarm stage, adaptation stage (eustress) dan exhausted stage (disstress). Bila kita jatuh pada kondisi disstress inilah kita manjadi gampang sakit. Penyakit yang dikatakan secara umum orang telah tahu terkait dengan stress adalah sakit magh, tekanan darah tinggi, thypus, jantung dll. Ternyata tidak hanya itu, penelitian-penelitian telah membuktikan juga bahwa stress juga berkaitan dengan timbulnya kanker seperti dikatakan Ader tadi diatas..

Nah mengapa orang yang satu sehat-sehat saja meskipun ada masalah yang berat dan yang lain menjadi sakit (jatuh dalam kondisi distress)?  Hal itu amat tergantung pada apa yang dinamakan persepsi…

Persepsi ini adalah sikap, bagaimana kita menanggapi stressor, apapun itu. Persepsi ini yang mennetukan apakah kita akan jatuh dalam kondisi distress atau kita bisa adaptasi dengan itu (eustress). Nah ternyata persepsi ini adalah sesuatu yang bisa dipelajari.. Memang sih ada orang yang mudah mikir, typenya mellow. Menurut Prof Taat sih karakter itu tidak 100%, yang tampak adalah yang dominan dan ini bisa di swich gitu, di turn down… jangan malah dipelihara..

Apabila putus cinta atau patah hati itu dipersepsikan menjadi suatu yang berat yang tak tertanggungkan ya akhirnya jadi berat sungguhan. Apalagi kemudian kalo perasaan itu dituruti, dimanjakan, menangis sampai keluar airmata darah (ihhhh.. ngeri…) ya stress akhirnya semakin menjadi…Jadinya ntar malah sakit dan cepet tua.. Nggak mau kan?

Nah kenapa kita tidak mencoba tetap tersenyum dan tertawa meski hati remuk redam…Ada yang bilang apa itu tidak membohongi diri sendiri dan bisa-bisa nanti tambah jadi stress..?

Terus terang aku nggak ngerti psikologi karena itu aku cuma bisa jawab bahwa senyum dan tawa itu baik untuk kesehatan.. Paling nggak bila kita tersenyum maka otot-otot akan terasa relax dan katanya sih kita jadi awet muda. Penelitian telah membuktikan bahwa tertawa mampu mengaktifkan 23 gen, dan antara lain gen yang menyandi D4DR yang terkait dengan Adenylcyclase yang berperan dalam regulasi gula darah di sirkulasi. Jadi tertawa bisa menurunkan resiko kita kena diabetes mellitus…

Nahhh sekarang buat yang lagi pada mellow.. Ayo senyum dong…! Biar tetep cakep…!… Biarlah ada menyakitimu tetap ada Na disini yang selalu tersenyum untukmu para sahabat tersayangku ..!

Kalau Na bicara PNI sebenernya bisa panjang banget.. wah nanti semua pada kehausan lagi.. stop disini dulu ahhh….

Kagem Prof Taat, nyuwun ngapunten fotonya Erna pajang disini tanpa permisi, tapi Erna tahu kok prof tidak akan keberatan karena post ini juga bertujuan untuk memasyarakatkan psikoneuroimunologi..

40 thoughts on “Stress…? Ayo tetap senyum dong…!

  1. Aku juga sedang meneliti distress mba, lebih tepatnya financial distress (perusahaan yang hampir bangkrut). Bener kata mba…memang agak sedikit bikin stress gara-gara variabelnya sulit diukur.
    Namun, itulah tantangannya. Melawan stress dengan senyum dan hati yang penuh dengan harapan2 positif.

    Ya seberat apapun stressor tergentung bagaimana kita menanggapi saja.. Presepsi kita saja bagaimana terhadap masalah itu.. Thanks hanif sudah berkunjung…

  2. Mbak, bagus bgt tulisan2mu, smga bisa jadi pemacu smangatku biar lebih rajin ngeblog.

    Wah.. mbake jadi tersipu-sipu nih dipuji begitu.. Iya Ra.. Ayuk menulis .. semangat-semangat…!

  3. Waaa,,,,, ada pak Taat disini. jadi stress……. hihihi
    Baru tahu mbak kalo psikoneurimunologi itu sudah agak lamaan juga ilmunya.
    eh mbak…..tapi kalo senyum-senyum sendiri juga bisa bikin stress orang2 yang ngeliat dong mba…..hehehe

    Ihh.. masak sih.. Bukannya senyum Pak Taat malah bikin nyesss hati..? Whalaah..
    Ihh ni berarti mbake juga bikin orang sekitar sekarang pada stress yha, karena mbake sekarang lagi senyum-senyum sendiri juga..waaahh..

  4. OOOOO…..(bulet)

    mulai senyum😀
    biar dibilang cakep sama mba Na
    Hehehhehe..hehhe…

    Tapi…
    Dari 1 minggu yang lalu senyum de aga terganggu nie mba na😦 bukan karena de patah hati lho…tapi karena gusi gigi geraham de bengkak, sekalian consult boleh ga??? *sambil pasang muka melas*

    Gini nie mba, gigi geraham de kan pernah bolong terus ditambel laser gitu kira2 2 thn yang lalu terus kemaren pas Idul Adha de kan banyak makan daging jadinya gerahamnya jadi aga goyang jadinya buat makan kan aga ngilu tue mba karena de paksa ngunyah jadinya bengkak dech gusinya. De harus gimana ya mba??
    (nb: de lom ke dokter gi2 soale pagi kerja,malam kul)

    Makasi lho sebelum dan sesudahnya🙂

    Dee memang cakep.. adiknya sapa…. tapi kalo senyum malah tambah cakep kan hehehe.

    Dee.. kalo sampai bengkak begitu ya berarti ada infeksi De.. harus cepet-cepeeeet ke drg… Kayaknya itu tambalan harus dibongkar dan dibuang jaringan yang telah infeksi..
    Gitu Dee ya? semoga cepeeeet sembuh dan bisa senyuum maniss lagi..

  5. aku dah duduk dari tadi disini sambil tersenyum🙂 kok belum juga di kasih minum mbak🙂

    sebenernya dari tadi sudah disiapin cuma mau mendekat ni yang takut… takut kena petirnya.. hihihi.:D

  6. aku maaf kok dr. erna..
    tapi lain kali ijin dulu ya.. kalau mau pasang foto ku😀

    *Serius mode on*

    Terimakasih Prof.. sioamay… eh Abi.. BTW kapan operasi plastiknya ya?

  7. Enggak mau hetrix ah…
    takut di kasih gelas…
    kasihan si de tuh..
    he..he..he
    😀

    Gak pa2 kok gak dikasih gelas tapi dikasih ember.. hahaha.
    Eh sssstt jangan rame-rame .. kasihan De sakit gigi…

  8. ada Na disini yang selalu tersenyum untukmu para sahabat tersayangku ..!

    pastinya untukku ..iya toh…..

    Sure.. special 4 kang Uzi.. pakai telur..(emangnya nasi goreng.. :-))

  9. Aku punya obat stress paling mujarab deh,…. tapi postingannya belum jadi. ditunggu aja. yang pasti aku setuju buanget kalau ketawa bila menjadi obat stress…. Wuaahaaha….😀

    Menunggunya itu bikin stress😦

  10. Nah mengapa orang yang satu sehat-sehat saja meskipun ada masalah yang berat dan yang lain menjadi sakit (jatuh dalam kondisi distress)? Hal itu amat tergantung pada apa yang dinamakan persepsi…

    Agak mirip dengan yg diajarkan Aa’ Gym… “…tergantung bagaimana kita menyikapi suatu masalah…”
    Kalo kita anggap berat, ya jadi tambah berat masalah itu..demikian pula sebaliknya…
    Bener gak mbak? “)

    Benul.. benar dan betul.. 100 buat mas Duddy. dapat A deh..!

  11. Btw… ada resep yg mungkin berguna buat teman2. Kalo udah mulai stress, cepet2 ambil air wudhu… insya ALLAH kadar stress-nya akan berkurang dan hilang, amiin.

    Iya Mas.. itu terbukti manjur Je..! untuk penanganan stressnya sendiri mungkin akan ada di post selanjutnya..

  12. bismillah, semoga resepnya dan saran-sarannya, berguna tuk aku khususnya, dan juga yang lain,..iya kan…

    alhamdulillah tambah teduh jha..

    keep smile, it’s very ok…

    Semoga Uvi.. Ini sebenernya hanya post pendahuluan..belum masuk kupasan sebenarnya.. Ntar ada deh bagaimana pendekatan islam ada banyak dikupas di PNI…

  13. A.D -> Anno Domini..🙂

    klo sya stress sih cukup lari ke belakang rumah n’ memandang hijau pepohonan…🙂

    Trus Anno Domini artinya apa dong?….( stress nunggu jawabannya….)

  14. divinisi stersnya ya yang kayak blue gityu dech,jeung.
    but sekarang aku mencoba tersenyum mesti masih sakit.
    salam hangat selalu

    Iya deh bebas kok mau definisikan gimana? jangan sampai mikir definisi stress sampai stress….😀

  15. Tetap senyum, gembira selalu, dimanapun dan kapanpun, asal jangan sampe keterusan senyum-seyum sendiri ya..?!😀

    Whaaa.. aku sering senyum-senyum sendiri kalo baca-baca comment..

  16. kalau aku stresss, ….. main aja kesini. biar yang punya rumah ikut stressssssssss…….

    Ah.. Kang Uzi kalo kesini nggak pernah bawa stress tapi…… lebih sering bawa singkong goreng…!

  17. jadi malu sama mbak erna….:D
    kan namanya juga one last cry mbak…

    mbak erna lagi sibuk ya

    Lho kenapa juga malu Ria…, stressor ada dimana-mana.. Yang penting gak boleh sampai sakit.. gak sibuk kok.. biasalah…

  18. ohya..ohya…
    aku akan tetep senyum kok mbak
    🙂

    Harus.. dan pasti bisa…Biar tetep cantik, sehat dan awet muda..Padahal yang ngomong ini juga lagi sedih…

  19. dengan tersenyum stres menjadi hilang
    tapi kalo stres keterlaluan jadi ketawa terus😀

    Benar , benar tidak berhubungan, jadi jawabnya B..
    Kalo ketawa terus tuh bukan stress lagi, tapi gangguan jiwa (schizophrenia) kali ya?

  20. Na.. Na… udah Na… kok jadi senyum-senyum sendiri gitu..😉

    Salah satu gejala klinis pengidap virus blog adalah senyum-senyum sendiri didepan kompi, catet ya? buat bahan kuliah besuk..!

  21. Betul itu mbak.. sebisa mungkin stress dihindari dengan senyum yang akan mengurangi kadarnya.
    Tapi jangan senyum2 sendiri kan?.. hehehe…

    Senyum.. orang yang pertamakali mendapat manfaatnya adalah diri sendiri, setelah itu orang yang melihat kita tersenyum…
    Ihhh.. aku lag senyum-senyum sendiri niii..

  22. perempuan melankolis lebih rentan terhadap kanker payudara dan infeksi dibanding perempuan sanguis.

    hiiiiiii ngeri ah kalau kanker sih amit-amit (eh ngga boleh bilang amit-amit ya?) semoga jangan
    gimana kabarnya nih?

    EM

    Ya Mel.. semoga kita semua dihindarkan dari penyakit dan bencana lainnya.. Amieen..!

  23. Kesimpulanku: Orang yang cuek itu lebih kebal terhadap segala macam penyakit.

    Kesimpulanku : orang cuek gak punya temen (gakyambung.com)

  24. Tuh.. kan, bener.. banyak sekali orang yang sedang atau terasosiasi dengan patah hati, kesedihan ya..😉

    Aku suka dengan kesimpulannya
    Ayo senyum dong…! Biar tetep cakep…!… Biarlah ada menyakitimu tetap ada Na disini yang selalu tersenyum untukmu para sahabat tersayangku ..!

    Sejalan banget dengan apa yang kulakukan selama ini dan meminta setiap orang tetap tersenyum..
    Belum tentu senyum itu akan menyembuhkan secara langsung, tapi aku percaya sekali senyum itu akan memberikan energi yang luar biasa saat persepsi kita menjadi positif dan tubuh mengeluarkan hormon2 positif untuk memerangi penyakit kita, atau kesedihan kita..

    Very good posting Na..
    Senang bisa berbagi persahabatan dan kasih sayang dengan sesama teman dan sahabat yang memerlukan.

    Duhh akhirnya Mas Nug berkunjung juga.. comment yang ditunggu-tunggu,pasti sejalan dengan Na.. (Sttttss.. Soalnya kalau bilang gak suka mas Nugnya takut Na ngambek dan nangis guling-guling dilantai..:D)

    Tapi Mas Nug.. sekarang Na kok suka senyum-senyum sendiri ya? Whaaa…

  25. Dan,
    Aku selalu datang (walaupun gak selalu bisa sering2) kesini dengan senyumku..
    Mengulurkan tangan persahabatan dan genggam erat tangan sahabat2ku.. Berbagi energi positif untuk meghadapi hidup dengan senyum.. bagi sesama..🙂

    Keep on smiling Na..
    I always be here, with my smile for you🙂

    Makasih ya Mas…! Walau Mas Nug sibuk masih sempet kesini (padahal sebenernya Mas Nug kesini karena si Na yang terriaaak-teriaak Maaaaassss Nuuuuuuugg pakai megaphone)

  26. Gak lah.. aku datang bukan saat di Megaphone..

    Lha wong datengnya juga mengendap-endap, mau nyolong Mangga yang didepan rumah na itu..
    Jiakakakak..:mrgreen:

    Whaa.. berarti yang tadi malam itu Mas Nug ya? Whalaaah ….😀

  27. assalamulaikum.salam kenal bwt erna. tulisannya bagus banget. TOP BGT dah!!!.awalnya ku jln2 nyari artikel tentang PNI, eh trus nemuin blognya mbak erna.ku lagi tertarik ma ilmu psikoneuroimunologi nie mb..klo mb erna da artikel tentang PNI,boleh dong dikirim ke email ku, hehe.tengkyu…skrg ku jg nyari2 buku2 PNI, tapi pas ke toko buku,stocknya selalu kosong.jd bingung mw nyari dmn…
    wassalamualaikum

    Waalaikum salam.. Dee..
    Dee.. buku2 tentang PNI memang jarang ada, karena ilmu ini baru saja berkembang di Indonesia.. kalo boleh tahu Dee kuliah dimana sehingga mbak Na bisa tahu kira-kira artikel apa yang dee butuhkan..

  28. alhmdulillah mbak, sy barusan lulus kul. di PTN di malang. dulu waktu kul. sih belum dapat mata kuliah PNI, tapi sekarang ku lagi tertarik ma PNI.kayaknya konsep PNI tu pas banget kalo diterapin di kehidupan sehari-hari.thanks mbak…

    Iya Konsep-konsep PNI memang banyak yang bisa langsung diterapkan di kehidupan ini.

  29. E…. betul lho ada bedanya antara orang stress dengan yang ndak stress (stress biologisakibat infeksi) pada ekspresi protein stress (HSP : heat shock protein) yang akan mengekibatkan berbagai penyakit dan dikelompokkan dalam (PCDs : Protein Conformational Disorders)

    Wah.. trimakasih sudah berkunjung dan infonya.. salam kenal…

  30. Kita mau ilmu yang komprehensif-integrated. Sepertinya ilmu hibrid PNI seperti inilah yang saat ini bisa menerangkan berbagai penyakit yang sangat komplek itu. Viva Psikoneuroimunologi, Viva Prof Taat

    Yes.. Viva Prof Taat.. Panjenengan murid prof juga ya?

  31. Dh
    Terima kasih atas semua dukungan terhadap pengembangan psikoneuroimunologi (PNI). Semoga bermanfaat bagi perbaikan kualitas kehidupan kita sehingga hidup kita semakin barokah.
    Amin ya Robbal alamin
    Taat

    Sama-sama Prof.. Terima kasih juga atas bimbingannya.. Semoga juga PNI berkembang pesat..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s